I Like The Way You Teach Me, Doctor… (Part 1)

Judulnya mungkin sedikit lebay, tapi gapapa, yang penting menarik perhatian, hehehe. Dan sebelum saya terlalu jauh menulis, saya mohon maaf apabila ada dokter yang tidak berkenan namanya saya sebut di bawah ini. Saya hanya ingin curhat saja koq Dok, hehehe.

Sudah hampir 1 tahun saya menjalani rotasi klinik di rumah sakit. Setiap stase pasti punya cerita unik sendiri-sendiri dan tentunya saya juga punya dokter favorit di setiap stase yang saya lewati. Menurut saya mereka adalah orang-orang yang hebat, karena sikap, pemikiran, maupun ucapan mereka. Siapa sajakah mereka ???

1. dr.Wiwiek, Sp.An

Ini dia dokter yang membuat saya ingin jadi spesialis anestesi. Beliau lah yang menyuruh saya memasukkan endotracheal tube pertama kali saat melakukan intubasi pada pasien yang akan dioperasi lalu kemudian menyerahkan kontrol napas pasien yang saat itu harus dilakukan dengan assisted respiratory (4 kali napas spontan, kemudian dibantu dengan 1 kali napas bantuan) sepenuhnya kepada saya dan beberapa teman saya. Tentunya dengan bantuan seorang perawat anestesi. Padahal dokter spesialis anestesi lainnya nggak seperti itu kalo membimbing dokter muda. Cool banget…

2. dr. Duriyanto Oesman, Sp.B, FInaCS

Menurut saya, beliau ini adalah pembimbing dokter muda yang paling top di rumah sakit tempat saya ko.ass sekarang. Cara beliau memberi tentiran kepada dokter muda sangatlah unik. Belajar dengan beliau kesannya seperti main tebak-tebakkan. Beliau akan menunjuk dokter muda, satu per satu, untuk menjawab pertanyaannya. Jika ada DM yang tidak bisa menjawab maka akan dilemparkan kepada DM lainnya, hingga pertanyaannya terjawab. DM yang paling sering menjawab pertanyaannya dengan benar itulah ‘Gong’-nya. Beliau sangat menjunjung tinggi attitude, dan paling tidak suka dengan DM yang senang menjatuhkan DM lainnya. Beliau juga selalu melindungi DM dari para perawat yang selalu memandang DM dengan sebelah mata. Keren pokoknya…

3. Prof. dr. Bambang Suhariyanto, Sp.KK (K)

Gara-gara beliau, saya dan teman-teman jadi bisa meramu obat untuk berbagai penyakit kulit, karena setiap ada pasien beliau selalu menyerahkan penulisan resepnya kepada para DM. Yang paling saya suka dari beliau adalah caranya berkomunikasi dengan pasien, beliau tidak ragu untuk mendengarkan keluh kesah pasien meskipun itu tidak ada hubungannya dengan penyakit kulit. Tidak hanya itu, di minggu-minggu terakhir beliau selalu memberikan wejangan kepada DM, dan terkadang beliau juga suka iseng menjodoh-jodohkan DM yang belum punya pacar. Asyik banget…

4. dr.Bagas Kumoro, Sp.M

Beliau ini orangnya sangat baik dan berwibawa banget. Saya paling suka kalau beliau mengatakan, “Dokter itu harus memiliki mata setajam mata elang”. Maksudnya supaya para DM jeli dalam memeriksa pasien. Beliau punya kebiasaan memanggil DM dengan nama belakangnya, tapi justru itulah yang membuat beliau dekat dengan para DM. Beliau bukanlah orang yang pelit, pernah beliau mentraktir kami saat ulang tahun dan pernah juga beliau memberi kami coklat (oleh-oleh dari luar negeri). Lumayan kan buat anak kos… hehehe.

5. dr. Fahmi, Sp.OG

Dokter yang satu ini punya gaya yang khas dalam membimbing DM, sangat sistematis. Sistematis cara penyampaiannya dan sistematis pula materi yang diberikannya. Tidak hanya itu, beliau juga merupakan salah satu dokter yang pro DM. Hal ini dilakukan karena beliau juga tidak menyukai bidan yang menurut beliau sok tau bahkan sok mengatur dokter spesialis. Kalo beliau sudah menyindir bidan, wuiiiiih mantap!!! Mulai dari bidan junior sampai bidan yang paling senior pun pasti langsung tidak berkutik. Two thumbs deh buat dokter…

6. dr. Loedhfi Ariesbianto, Sp.Rad

Keren, mungkin itulah kata-kata pertama yang bakal diucapkan oleh DM-DM ketika melihat beliau sedang melakukan USG, atau membaca foto. Beliau ini selalu melakukan USG dengan cepat (bayangkan beliau bisa melakukan USG seluruh abdomen dalam waktu tidak lebih dari 5 menit), dan hasil USG-nya pun sangat jelas. Beliau selalu mendahulukan membaca foto yang normal, baru kemudian menyuruh DM mencari kelainan pada foto yang dianggap abnormal. Setelah bentuk kelainannya ditemukan, beliau pasti akan langsung bertanya tentang patofisiologinya. Menurut beliau, di sinilah letak seni membaca USG, foto dan CT scan, ‘harus klop’ dengan patofisiologinya.

7. dr. Usman Gumanti Rangkuti, Sp.S

Beliau terkesan cuek dengan DM ketika visite. Tapi kalo lagi responsi, semua DM bakal tertawa melihat tingkah beliau yang suka bersiul dan bernyanyi. Ternyata siulan dan nyanyian beliau bertujuan untuk memecah konsentrasi DM yang sedang maju responsi. Kalo tiba-tiba si DM yang sedang responsi tidak bisa menjawab pertanyaan atau kebingungan, beliau akan tersenyum senang karena usahanya berhasil. Dengan begitu, suasana responsi menjadi tidak tegang dan sangat menyenangkan. Setelah itu, beliau pasti akan memberikan wejangan hidup. Salah satu kata-kata beliau yang saya suka adalah ‘hidup sudah susah, jangan dibikin tambah susah’.

Berhubung saya baru melewati 7 stase, maka sisanya akan saya lanjutkan di Part 2 setelah saya menyelesaikan seluruh stase di RS.  Hehehe…

 

Pos ini dipublikasikan di Corat-coret Semau Gue. Tandai permalink.

7 Balasan ke I Like The Way You Teach Me, Doctor… (Part 1)

  1. this is my story berkata:

    kesan yang saya tidak bisa lupa adalah saat coass,,tiap stase ada beberapa dokter yang tiap kalimat atau nasehat yang diberikan kepada dokter muda selalu terekam di memori saya hingga sekarang,, terutama chief of surgical rotation,,kl saja rsud soebandi sudah sampai tahap ppds mungkin menjadi pertimbangan utama saya untuk memilih tempat kuliah spesialis. but until now…

  2. surya berkata:

    mskipun sy bkn alumni jember, dan ga pernah ditentir dokter duriyanto, tp sy sangat setuju. Atls beliau penguji sy. ga berasa ujian atls, ya itu td tebak2an kyk tentiran. And disinggung jg mslh perawat jg.hehe slm kenal.

    • salam kenal juga dok…
      memang begitulah gaya khas beliau…
      waktu ujian bedah sama beliau, saya juga ga ngerasa seperti ujian…
      hehehe…asik wes pokoknya ujian sama beliau…

  3. Dias berkata:

    itu tips aman dari bunda…. beneran deh, kalian rugi kalo gak dapet bunda di ruangan… ilmunya keluar semua… katanya seh peernya kalo bliau di ruangan jg banyak. tapi pas aku dulu nggak tuh. biasa2 aja. penting nanyalah dulu sebelum ditanyain hahahaha
    kalo ama pakde kan kita banyakan dicuekin…. pas responsi juga banyakan digodain….

  4. Dias berkata:

    dokter saraf yang aku favoritin 2, pakdhe ama bunda hahahaha… coba aja pas responsi kalian bnyk tanya sekonyol apapun pertanyaannya pasti dijawab, trus bakal aman deh dr peer menulis 100…

    *berbagi tips and trik menghadapi bunda*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s