Cerita Mata

Stase ini merupakan salah satu stase minor yang berat. Gimana gak berat coba ??? Udah pasiennya banyak, tugasnya banyak, materinya susah, pokonya capek banget. Tugas utama DM di sini ada 3, melayani pasien, bikin lapsus dan bikin refrat. Untuk tugas melayani pasien, di bagi jadi 3, poli, refraksi, dan ruangan. Yang kebagian jaga poli, harus bisa ngelakuin tes fluoresin, tonometri schiotz, ngukur jarak kedua pupil (PD) dan nulis resep terutama resep kacamata. Yang kebagian refraksi, harus bisa pemeriksaan visus meskipun ntar yang mriksa Mas H sama Mbak T, refraksionis di Poli Mata. Trus yang kebagian ruangan tugasnya SOAP, lihat operasi di OK, sama ngintilin dokternya visite ke ruangan.

Ada 3 dokter yang unik-unik di stase ini:

1. dr.BK, beliau ini pejabat di RS dan sibuk banget. Kerjaannya rapat melulu, maklum Wadir. Tapi beliau ini adalah dokter yang paling perhatian dan cepet hafal sama DMnya. Kalo ada yang maju lapsus sama beliau, siap-siap dapet PR kalo gak bisa jawab (seperti aku kemaren… :cry:), trus buat audience-nya harus siap pertanyaan, karena pasti ditunjuk. Beliau ini juga suka banget manggil nama DM-nya dengan nama tengah atau nama belakang. Dan yang paling lucu, kalo beliau senyum, sama persis kayak anaknya yang satu angkatan sama aku (hehehehe…peace Dok).

2. dr.LZ, beliau ini dokter yang paling senior. MA artinya Minang AslišŸ˜€, kalo lagi ngasi tentiran trus beliau capek, pasti langsung nyetel video lagu-lagu minang. Dan yang menjadi favorit beliau adalah lagu minang yang judulnya Bapisah Bukanno Bacarai hihihihi:mrgreen:. Kalo maju lapsus atau responsi sama beliau, akuilah kesalahanĀ  jika memang salah, jangan berdebat dengan beliau, karena beliau tidak suka. Beliau ini juga suka melucu, tapi keseringan jayuz sich. Beliau juga suka sekali ngungkit-ngungkit kesalahan DM-nya, jangan sakit hati ya kalo dibegitukan sama dokter ini.

3. dr.ID, beliau ini adalah dokter yang paling junior, dekat dengan para DM tapi usilnya minta ampun. Kalo pas tugas di poli sama beliau, harus cepet kerjanya, beliau terima beres tinggal periksa pake slit lamp dan funduskopi sama nulis resep aja. Kalo gak cepet pasti beliau ngomel-ngomel.

Jadwal maju lapsus, adalah minggu pertama hingga minggu ketiga. Masing-masing DM akan diberikan kasus baru. Pokoknya kalo dr.BK sudah bilang lengkapi, itu artinya harus dilengkapi mulai anamnesis, pemeriksaan, hingga terapiĀ  dan POA. Setelah itu dibuat power pointnya dan dipresentasikan besoknya. Selain itu, setiap kasus yang disajikan harus ditulis di buku kasus. Minggu ke empat jatahnya responsi dan refrat. Responsi itu sama dengan lapsus, hanya saja audience tidak boleh bertanya, yang bertanya hanya dokternya saja. Setiap 2 orang DM juga diserahi tugasĀ  membuat refrat. Kali ini aku kebagian refrat Dakriosistitis bareng sama Mbak Divi. Sedangkan minggu ke-5 adalah ujian. Ujian tidak hanya ujian kasus tapi juga post test.

Pos ini dipublikasikan di My Co.Ass. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s